banner 970x90

PLU : Seks Pekerja dengan Pencuci tandas

3009 views

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Gambar Bogel PLU : Seks Pekerja  dengan Pencuci tandas   Melayu Boleh.Com

Kisah ini berlaku kira-kira 3 minggu sudah.Kisah ini memang kisah benar yang tidak disangka2 berlaku pada diriku.Siapalah dapat menduga sesuatu yang tidak dirancang boleh berlaku dan sangat menyeronokan.

Aku sekarang berumur 49 tahun dan seorang ketua pejabat di satu firma swasta di ibukota. Memang biasalah setiap hari aku pulang lewat kerana banyak kerja yang tak pernah selesai yang setiap hari mesti dibereskan. Tiba pukul 5 petang, semua kakitangan akan berterabur pulang, dan biasanya tinggallah aku sendirian, kecuali pengawal keselamatan yang berada dibawah dekat ruang reception, dan pencuci pejabat yang berkerja selepas waktu pejabat.

Pencuci pejabat yang kami upah terdiri dari beberapa perempuan separuh umur yang berkerja sambilan.Sudah menjadi rutin, bilik aku adalah yang terakhir dibersehkan kerana aku juga selalunya yang terakhir keluar pulang.

Nak dijadikan cerita, pada hari itu, pekerja yang biasanya mengemaskan bilikku cuti dan digantikan dengan orang lain.Tapi yang ini memang lain.

Sedang aku asyik membaca beberapa laporan, tiba-tiba pintu bilikku diketuk.

"Masuklah, " Jawabku. Bila aku lihat yang masuk itu bukan makcik yang biasa, aku juga hairan.

"Maaf encik, saya ganti mak saya, dia demam hari ini. Ok kan ?"

Aku terpegun. Seorang lelaki berdiri di pintu.Umurnya mungkin tak lebih dari 30 tahun. Badan tegap, lebih kurang 168 cm atau 5 kaki 6 inci.Badannya padat. Kulit putih dan raut wajah manis.Dia tersenyum menggoda. Memang orang tua macam aku mudah tergoda dengan jantan seumur itu.Dia memakai tshirt dan seluar jeans yang agak ketat sehingga pandanganku tak disengaja tertumpu pada bahagian depan bawah pusatnya.

"Oh, awak anak kak Yam ya ?..masuklah dan mak awak tentu dah bagitau apa kerja yang nak dibuat."

"Harap saya tak ganggu encik." Dia menuju ke rak2 ditepi dinding, dengan kain pengelap. Badannya membelakangkan aku yang sedang duduk dikerusiku. Aku tatap puas2 punggungnya yang comel diselaput jeans usang ketatnya. Geram juga rasanya.Rasa nak aku raba. Tapi aku kena kontrol.Masa tu memang aku tengah gersang. Dah 2 minggu aku tak main.Bini aku buat hal dan aku pun dah lama tak berkesempatan nak merayap cari anak2 ikan KL ni.

"Biasa kerja mana?" aku cuba mengorat.

"Saya cuti 2 minggu. Kerja kat Kucing.Orang rumah nak bersalin kat KL.Tunggu masa aje."

Aku diam lagi.Beberapa minit kemudian, giliran mejaku pula yang hendak dilap.Aku cuba ketepikan fail2 yang berselerak. Dia memerhatikan saja menanti.

"Ok, bolehlah awak lap sekarang."

Dia menghampiri mejaku dan membersehkan tempat2 kosong dimejaku.

Tiba-tiba dia tertepis cawan minuman diatas mejaku.Kopi yang hampir habis ku minum tumpah dan terpercik ke pakaianku.

"Alamak ! " Dia terkejut dan panik.

"Maafkan saya encik, maafkan saya." Suaranya terketar dan kesal. Cepat2 dia mencapai kain lap yang satu lagi yang agak bersih dan mengesat2 bajuku.

"It's ok, it's ok.." Aku cuba tenangkan dia.

"Seluar encik pun kena juga." Dia lantas mengesat2 seluarku pula.Tompokan kopi memang banyak rupanya yang jatuh di bahagian peha dan depan seluarku. Tanpa disedarinya dia langsung mengelap dibahagian itu. Kuat juga dia mengelap dengan laju dan menekan.

Entah kenapa aku jadi syok. Memang pucuk dicinta ulam mendatang. Aku biarkan saja dia berbuat begitu. Dia mengambil kain tadi dan lantas ke bilik air dan membasahkannya, cepat2 mengelap lagi dibahagian depan seluarku. Tiba-tiba dia terhenti, terpegun.Lalu dia mengalihkan tempat mengelap di bahagian tompokan kopi di peha seluarku.

"Eh..kat sini lagi banyak tumpah, kenapa kesat kat tempat lain. " Aku capai tangannya dan membawa tangannya kebahagian depan seluar tadi, betul2 tepat pada bonjolanku.Memang batangku sudah mengeras disebabkan gosokannya tadi. Mungkin ketara sangat batangku mengeras, maka dia agaknya terperanjat dengan perkembangan situasi itu.

"Tapi encik...." dia ragu2.

"Tak kisahlah ! "

Dia menggosok lagi kain basah tadi dibonjolanku, berulangkali.

"Alamak, basah seluar saya. Macam mana ni. Nanti orang kata saya kencing dalam seluar. Ini semua awak punya pasal." Aku pura2 merungut.

"Maaflah encik. Kalau emak saya tahu saya cuai tentu dia membebel kat saya."

"Ah, tak payahlah perkara kecik macam ni nak bagi tahu emak pulak."

"Tapi seluar encik dah basah."

"Nampaknya saya kena buka dan jemur sebentar, biar kering. Kalau tak bila nak kering." Cadangku.

"Terserah pada encik, tapi elok juga macam tu." Dia tunduk, mungkin rasa malu nak pandang aku .

Aku buka tali pinggang dan buka zipku lalu melondehkan seluarku. Disambutnya seluar itu dan disidaikan di atas kerusi untuk dikeringkan. Batangku semakin keras kerana aku syok bila hampir berbogel dan akan ditonton oleh seorang lain dalam bilik yang ada hanya kami berdua saja. Lagi pulak dihadapan seorang yang kacak dan handsome seperti dia.

Dia tersipu2 malu memandang aku yang berkeadaan begitu.

"Nama kamu siapa?" aku cuba bagi dia rasa relaks sikit.

"Sabri, encik." Mukanya tunduk saja. Tapi aku perasan dia menjeling kebonjolanku dalam seluar dalamku. Aku tunduk memandang barang aku.

"Alaahh, air kopi tadi tembus seluar saya. Tengok, seluar dalam saya pun jadi coklat pulak."

"Sorrylah encik, ini semua salah saya."

"Ambik kain basah tadi, lap kat sini pulak." Perintahku.

Macam dipukau, mungkin perasaan bersalah, dia cepat2 menurut kehendakku.

Aku duduk kembali di kerusi dan meluruskan kakiku kedepan biar senang dia lapkan bonjolanku itu.

Perlahan2 dia mengosok kain basah tadi. Dingin rasanya, tapi aku terasa memang sedap. Batangku semakin keras.Sehingga tak terbendung lagi seluar dalam ketatku itu.

"Nampaknya sempit seluar dalam encik ni. Tak sakit ke burung dalam tu ?" Dia dah mula berani bersuara.

"Sempit juga, kalau simpati dengan burung tu tolonglah keluarkan dia.." Aku berkata perlahan dengannya. Nampaknya jarumku dah mula mengena.

Dia tersenyum. Manis sungguh. Tiba-tiba kain lap tadi diletakkannya ketepi. Tangan kirinya menarik bahagian getah pinggang seluar dalamku, sementara tangan kanannya menyeluk kedalam dan meluruskan batangku yang terhimpit tadi.

Aku senyum memandangnya.

Kini separuh batangku terkeluar dari seluar dalamku.Kepala cendawanku yang kembang itu mencecah pusatku.

"Encik, besarnya barang encik. Geram saya dibuatnya.Kalau perempuan kena pasti menjerit."

"Kalau Sabri geram, Sabri nak buat macam mana ?" tanyaku.

"Saya tak pernah pegang batang orang. Ini pertama kali saya tengok batang orang dan sentuh tadi.Besar pulak tu.Kalau saya ada batang besar macam encik punya, entah apa saya nak buat ."

"Sabri punya kecik sangat ke ?"

"Taklah kecik sangat, tapi encik punya ni memang besar. Panjang dan gemuk pulak.Encik biasa ukur tak? Agaknya berapa inci ? " Dia cuma merenung batangku puas.Terpegun.

"Janganlah Sabri panggil saya encik. Panggillah saya 'abang' ya..abang Karim..ok?"

Aku capai tangannya dan bawa ke batangku yang keras itu.

"Sabri nak pegang , peganglah. Abang bagi Sabri can rasa batang abang."

Digenggamnya batangku. Digosoknya perlahan dari atas kebawah, Seluar dalamku diselaknya hingga keparas bawah buahku. Aku bantu dia melurutkan hingga ke lututku.

"Mari tengok Sabri punya.Abang pun tak pernah tengok batang orang lain." Bohongku.

"Sabri seganlah bang!" Dia jual mahal. Aku tahu dari bunyi nafasnya, dia pun ghairah .Lebih2 lagi kerana mungkin benar ini pertama kali dia pegang batang orang lain.

Aku raba bahagian depan jeansnya. Konon2nya malu, tapi dia membiarkan saja perbuatanku.

"Bukalah, " Pujukku. Dia diam saja.

Aku bawa tanganku ke pinggang jeansnya dan buka zipnya dan melondehkan sikit kebawah.Nampak seluar dalamnya. Tapi aku tak nampak bonjolan ketara. Mungkin dia nervous.

"Barang saya tak besarlah bang. Lagipun lembik aje."

Aku ramas2 batangnya yang lembik itu. Beberapa saat kemudian ia mula bernyawa.

"Sabri concentrate kat batang abang. Bagi dia sedap.Nanti automatik Sabri pun rasa syok."

Digosok2nya batangku. Digenggamnya erat. Geraknya macam orang melancap. Siapa yang tak pandai melancap.Kalau aksi melancap tentu semua orang ada pengalaman macam mana nak bagi paling sedap.

Aku tarik dia lebih menghampiri aku. Dia kini berdiri rapat ditepi kerusiku. Sehingga mukaku searas dengan bahagian batangnya.Aku londehkan terus jeansnya, dan kemudian seluar dalamnya. Kini batangnya yang sudah separuh keras, betul2 separas mukaku.Badannya sedikit membongkok kerana tangannya mencapai batangku yang sangat dikaguminya itu.

"Buka baju Sabri, sayang. Abang nak tengok badan Sabri.Kita sama2 bogel ya."

Dia menenungku dan mengangguk setuju.Lantas membuka bajunya dan ditolak ketepi. Dia kemudian membuka bajuku pula dan melonggokkan kebajunya tadi. Kini kami tak diselindungi sehelai benang pun.

Tiba-tiba, tangannya beralih ke dadaku.Diusapnya dadaku.

"Lebat bulu dada abang, tapi lembut rasanya."

Dia berdiri kembali . Batangnya tak henti aku gentel dan ramas. Aku tiup halus dan aku hampiri mukaku lebih rapat.Batang yang ku genggam aku hampirkan ke mulutku dan aku jilat kepala batangnya.

Size batangnya sederhana. Tapi tidaklah digolongkan kecil. Boleh tahan, dan panjangnya mungkin 6 inci dan sedap digenggam.

"Bang!!!arrhh"

"Kenapa ? geli ke, Sabri tak suka ke?"

Dia diam saja. Yang aku dengar hanya nafas kencangnya.

"Abang tak bimbang guard kat bawah naik nanti dan nampak kita macam ni."

"Tengok kat tepi sini, ada kamera kat bawah, kita boleh nampak dari monitor tu. Sabri jangan bimbang."

Aku tak boleh tahan dengan keenakan gosokan tangan kasarnya pada batang gersangku.Aku semakin dahaga.

Aku hampiri semula batangnya dan aku masukkan batangnya ke mulutku. Aku kolom batang Sabri yang dah keras itu.Aku sorong tarik.

"Ooohh bang, sedapnya ! Saya tak pernah kena hisap bang. Isteri saya dia tak mahu hisap."

"Abang nak bagi Sabri sedap..sampai Sabri tak boleh lupakan abang."

Dia semakin ghairah membelai, menggegam dan melancapkan batangku.

"Mari kita masuk bilik air saya.Kat sini tak selesa." Aku bangun dan mengheret tangannya menuju kebilik air dan bilik salin dalam pejabatku. Bilikku memang ada bilik khas untuk aku salin pakaian dan buang air. Agak luas juga. Disitu ada cermin dinding besar, sebesar pintu. Lantainya pun bercarpet.Agak luas, kalau setakat nak berbaring pun tak ada problem.

Kami berdiri berhadapan ditengah bilik salin pakaian ku itu. Aku peluk dia erat. Dia tidak sedikit pun membantah seolah dia juga mahukan tubuh badanku.Bahkan dia menggeselkan dadanya dengan dadaku. Mungkin nak rasa geselan bulu2 ditubuhku dengan tubuhnya yang licin itu. Berulangkali dia meramas dan mengusap bulu dadaku.

"Saya suka bulu dada abang."

Aku renung mukanya.Aku rapatkan mukaku, dan bibirku aku rapatkan ke mulutnya.Dia tidak juga membantah, seolah menyerah.

Aku kucup Sabri sepuasnya.Dia membalasnya seakan sudah biasa diperbuat begitu.Atau mungkin keenakan pengalaman baru beromen sesama jantina menghilangkan pertimbangannya.

Aku peluk dia puas2. Aku kucup lehernya, bahunya, langsung ke dadanya. Puting teteknya aku jilat dan mainkan lidahku disitu buat seketika. Sabri mengerang kenakan. Mulutku mejelajah perlahan kebawah, sehingga aku melutut.

Tangan kiriku megampu buahnya yang comel itu sambil tangan kananku memegang dan meramas batangnya yang keras tegak menghala kemulutku. Lantas aku kolom batang itu. Dalam dan berulang-ulang. Tangan sabri diletakkan dikepalaku dan seakan memandunya kedepan dan kebelakang.

"Abang !!! sedapnya bang...oohh bang.."

Aku bangun berdiri kembali dan mengucupnya kembali sepuasnya.

"Sabri buat kat abang pulak ya !" Pintaku. Aku renung wajahnya yang nampak stim sangat tu.

Terus saja dia melutut. Mulanya dia mencium kepala batangku puas2. Kemudian digesel2kannya batangku di dagu dan pipinya, seolah ia sangat2 sayang pada batang itu. Dikucupnya seluruh batangku.

Sabri membuka mulutnya, langsung memasukan kepala batangku dan mengolomnya.Aduh enak sungguh.Perlahan2 dan hati-hati dia menghisap dan menyorong tarik kotehku itu. Sampai kepangkal dia tersedak, tercekik.

"Penuh mulut saya. Batang abang memang besar. Sedap rasa bila ada dalam mulut saya.Rasa penuh."

Dia menyambung hisapan .Sekejap laju dan sekejap perlahan. Aku perhatikan dari atas dan sesekali aku toleh kecermin besar di dinding.

Aku tarik dia bangun dan mengajaknya pula berbaring. Kami melakukan 69 buat seketika.Tonggang terbalik.

Akhirnya Sabri dah tak boleh tahan lagi.

"Abang, abang, oh abang....Sabri nak pancut..abang pancut bang, sabri pancut bang..."

Aku tetap mengolom batang Sabri. Aku biarkan pancutannya menembak tekakku dan lansung aku telan benih Sabri hingga kering. Sambil Sabri mengerang, aku capai batangku dan aku lancap laju hingga aku juga terpancut kemukanya.

Ah enak sungguh bila terpancut bila sedang mengolom batang yang terpancut terus ketekak.

Kami terlerai terkulai dan berbaring seiring dilantai bilik airku. Aku peluk Sabri dan mengucupnya puas.Sisa maninya yang masih terdapat dimulutku, dapat juga dirasai olehnya bila dia ku kucup.

"Sabri..." Aku bisik ketelinganya.

"Kenapa bang .."

"Ini rahsia kita berdua. Esok Sabri datang lagi ya!..Abang tunggu."

Sabri hanya tersenyum. Puas.

cerita lucah dalam tandas, cerita lucah di tandas, kisah gay, cerita seks dalam tandas, main dengan pengawal, cerita gay lelaki, cerita lucah gay 2016, cerita lucah main dalam bilik air, cerita lucah pencuci tandas, cerita gay melayu melancap, cerita untuk stim gay, main ngan gay, cerita gay dengan pengawal malaysia, kisah lucah malaysia, cerita lucah pekerja, melayu lucah gay, cerita lucah pengawal keselamatan, cerita basah gay melayu, kisah seks tandas, cerita gersang gay