banner 970x90

Perogol Gila

538 views
Perogol Gila,3.40 / 5 ( 5votes )

Koleksi cerita lucah, kisah lucah, kisah sex, baca lucah, majalah lucah melayu terbaek

Liza tinggal dengan ibunya di sebuah perkampungan tradisional. Jarak kampungnya dengan jalan raya kira-kira satu kilometer dan perlu melintas sebuah ladang kelapa sawit. Untuk ke tempat kerja di bandar Liza menumpang kereta kawannya. Memang Liza berhasrat memiliki kereta sendiri tetapi memandangkan kawannya mempelawa dia menumpang kereta kawannya itu maka dia menangguhkan hasratnya itu. Pernah juga dia bercadang untuk berpindah ke bandar tetapi ibunya yang tinggal seorang diri tidak mahu meninggalkan rumah pesaka arwah bapanya.

Telah sebulan Maniam memerhati Liza pulang dan pergi kerja setiap pagi dan petang. Mata jantannya amat terpukau dengan kecantikan Liza. Bila saja Liza melintas maka keharuman gadis tersebut memukau lubang hidungnya. Gadis berusia awal dua puluhan itu berbadan lansing dan berkulit putih gebu. Maniam yang telah berusia 40-an dan telah beristeri amat geram dengan lenggang lenggok Liza. Tiap kali Liza melintas ladang kelapa sawit tempat kerjanya itu maka matanya tidak berkelip menatap susuk tubuh Liza dari kejauhan.

Liza yang bekerja sebagai penyambut tamu di sebuah hotel terkenal memang perlu sentiasa dalam keadaan kemas dan cantik. Kerana itu sesiapa saja yang melihatnya akan terpukau dengan senyum manisnya dan perawakannya yang sentiasa ceria. Haruman yang dipakainya membuat lelaki geram dan terangsang.

Tubuh Liza yang cantik amat berbeza dengan tubuh isterinya yang gempal. Kulit Liza yang halus licin berbeza dengan kulit isterinya yang hitam legam. Maniam menyimpan angan-angan untuk menikmati keindahan tubuh gadis melayu tersebut. Fikiran gilanya selalu menghasut agar dia secepatnya meratah tubuh muda yang selalu melintas di hadapannya.

Sang suria sudah pun terbenam. Hari mulai bertukar menjadi redup. Maniam menunggu di tepi jalan di ladang kelapa sawit tempat kerjanya itu. Dia bertekad akan melaksanakan niatnya pada petang ini juga. Matanya melihat ke jalan raya menanti kelibat Liza yang akan pulang sebentar lagi. Dia seperti tak sabar ingin menikmati daun muda yang menerbitkan air liur dan air lendir di hujung kepala pelirnya. Maniam memang arif dengan jalan pintas yang selalu diikuti oleh Liza. Jalan itu perlu melintasi kawasan semak. Di sinilah Maniam memasang perangkapnya.

Maniam menunggu dengan cemas. Matanya tak lekang dari jalan raya di hadapannya. Beberapa saat kemudian sebuah kereta Myvi warna putih berhenti. Dari bahagian penumpang keluar Liza yang sedang ditunggunya. Maniam tersenyum girang. Mangsanya akan memasuki perangkap yang dipasangnya. Dia menunggu kedatangan Liza. Dia dapat melihat gadis muda itu melangkah selangkah demi selangkah menghampiri tempat dia menunggu. Keharuman yang memancar dari tubuh gadis lincah itu berhembus lembut memasuki lubang hidungnya. Nafasnya ditarik dalam-dalam menghidu parfum yang tercalit di kulit Liza yang lembut.

Maniam menunggu di sebalik batang kelapa sawit. Sebaik saja Liza melintasinya maka dengan pantas dia merangkul dan menarik Liza ke semak. Liza yang terkejut dengan tindakan pantas Maniam itu terpinga-pinga dan terkaku. Dia tak mampu melawan pelukan erat lelaki india yang bertubuh gempal tersebut. Tangan si india itu menekan kemas pada kedua belah tangan Liza. Nampaknya Liza sudah pun tewas. Dirinya sudah cukup terbuka untuk diperlakukan sesuka lelaki itu. Bukan main miang lagi bunyi gelak ketawa si india tersebut. Cukup loya tekak Liza mendengarkannya. Liza pun mula menjerit sekuat hatinya untuk meminta pertolongan.

Si india itu selamba saja membiarkan Liza berpekik seperti orang gila. Dia begitu yakin bahawa tidak ada sesiapa pun yang boleh mendengar jeritan si mangsanya itu. Untung nasib Liza pada malam itu adalah semata mata di tangan Maniam. Yang pastinya tiada hero yang akan muncul untuk menyelamatkan maruah Liza.

“Awak jeritlah kuat-kuat, tiada yang dengar,” Maniam tersengeh kepada Liza.

Nampaknya Maniamlah yang paling bernasib baik petang itu. Bagiakan kucing sedang bermain dengan tikus, begitulah Maniam memperlakukan Liza. Kesempatan ini tidak akan dilepaskan begitu saja. Sudah sebulan lebih Maniam tidak bersama isterinya yang sedang sarat mengandung. Jadi memanglah pada masa tu bak kata orang air dah naik ke kepala.

Bagaikan orang mengantuk disorongkan bantal nasibnya hari ini. Dengan keadaan konek Maniam yang amat giankan lubang pantat, mendapat pula si gadis melayu yang cukup ayu. Berseorangan pula pada keremangan senja di tempat yang sunyi. Memang teramatlah layak untuk dijadikan mangsa bagi memuaskan nafsu jahatnya itu.

Maniam pula memang sudah lama mengidamkan pantat perempuan melayu. Pantat cina juga diminatinya. Yang penting pantat perempuan yang berkulit putih gebu, bukan pantat hitam legam isterinya itu. Memang ramai gadis melayu di kampung berhampiran, terutama yang bekerja di ladang kelapa sawit tempat kerjanya telah menjadi mangsa usikannya. Namun setakat itulah saja pencapaiannya. Sehingga malam itu, belum lagi ada pantat melayu yang terkena penangan konek hitamnya itu.

Kini tuah badannya sudah pasti. Batang hitam yang tak bersunat itu dah mula tersengguk-sengguk keseronokan. Dia sudah pun terbayang akan kenikmatan yang bakal dijamah nanti. Malam ini Maniam bertekad untuk memuaskan segala kehendak nafsu setannya ke atas tubuh Liza. Tiada siapa pun yang boleh menafikan betapa buruknya nasib yang akan dihadapi oleh gadis melayu itu. Kali ini berpeluang juga batang hitam si Maniam itu menjolok pantat seorang perempuan melayu. Memang teruk tubuh Liza akan dikerjakan nanti.

Liza hampir putus nafas apabila merasai batang konek Maniam yang sudah keras itu mengejang dari dalam seluar menempel ke pusatnya. Perasaan takut, geli dan benci mula menghantui benak Liza. Dia mula menangis teresak-esak kerana mengenang akan nasib malang yang bakal dihadapi. Tiba-tiba Liza berjaya melepas keluar tangan kanannya yang dipegang Maniam. Dengan penuh kemarahan dia terus bertindak memukul tubuh si Maniam.

Namun apakan daya. Hayunan lemah si gadis itu tidak langsung memberikan sebarang kesan ke atas lelaki yang setegap Maniam. Tetapi Liza nampaknya masih bertekad untuk tidak mengalah. Sedaya-upaya dia cuba melawan. Bersungguh-sungguh Liza berusaha untuk mempertahankan kehormatannya. Terlalu takut dia menghadapi kemungkinan akan kehilangan mahkota sucinya yang belum pernah disentuhi oleh mana-mana lelaki pun.

Tetapi kesannya ke atas Maniam adalah sebaliknya. Rontaan Liza hanya menaikkan lagi syahwat Maniam. Dia semakin bernafsu apabila tubuh montok di dalam dakapannya itu menggeliat dan meronta-ronta. Batang konek Maniam jadi semakin menggila. Tanpa membuang masa, Maniam mengeluarkan sebilah pisau lipat dari saku seluarnya. Muka cantik si Liza diacukan kepada pisau tersebut. Tubuh Liza terus terpaku tidak bergerak walaupun seinci. Kecut perutnya apabila melihatkan pisau tajam yang terpampang betul-betul di hadapan matanya. Menggigil badan Liza. Terlalu takut dia akan kemungkinan tubuhnya dipotong oleh si durjana itu.

"Tolong.. tolong jangan apa-apa kan saya" Terketar-ketar suara lembut Liza itu merayu-rayu.

Di sebalik esakan tangisnya yang tersedu-sedu, dia beria-ia memohon belas kasihan dari Maniam. Maniam pula terus menyambung mainan pisau lipat itu di hadapan mata Liza. Kemudian perlahan-lahan dia meleretkan mata pisau tajam itu ke pipi gebu si mangsanya.

"Lebih baik awak diam, kalau tidak muka cantik awak ni akan musnah,” gertak si Maniam.

Kecut perut Liza mendengar ugutan Maniam itu. Dia sedar bahawa nyawanya sedang terancam. Tapi yang jelasnya Liza kelihatan lebih akur untuk mengalah. Lantaran dia pun berhenti meronta dan menggangukkan kepala sebagai tanda menurut.

"Bagus.. bagus, malam ni awak boleh rasa kehebatan butuh hindu,” Maniam teriak dengan nada puas bagi menandakan kemenangannya ke atas Liza.

Dengan buasnya Maniam menarik Liza ke tepi semak di situ. Kemudian dengan rakus pula dia mula merabakkan baju kebaya yang menyelubungi tubuh Liza. Satu persatu dan sehelai demi sehelai pakaian Liza dilucutkannya.

Liza hanya mampu mendiamkan diri sambil membiarkan proses perlucutan pakaiannya berlangsung. Sedikit pun dia tidak berani bertindak untuk mempamerkan bangkangan. Tertunduk-tunduk dia akibat terlalu malu diperlakukan sebegitu rupa. Selama ini belum pernah lagi tubuh gebunya itu dijadikan habuan tontonan mata lelaki. Ini kan pula mata milik seorang pemerkosa.

Dalam suasana tangisan, Liza cuba memerhatikan gelagat si Maniam. Memang jelas dapat diperhatikan bahawa si Maniam sudah pun hanyut dilambung amukan nafsu. Terlalu ghairah keinginannya untuk meratah tubuh Liza. Akhirnya pada tubuh Liza hanya tinggal salutan coli hitam dan panty lace hitam. Itulah saja batasan rapuh yang menghalangi seorang perogol buas dari menikamati aset Liza yang suci murni itu.

Kulit Liza yang putih melepak itu kelihatan lebih putih di bawah sinaran cahaya bulan. Maniam juga tidak melepaskan peluang untuk mengamati sepuas-puasnya. Sekujur tubuh separuh bogel itu cukup jelas terpamer di depan mata kepalanya. Memang terliur Maniam melihat kejelitaan mangsanya yang pertama itu. Manakan tidak, sepasang buah dada yang segar mekar itu kelihatan berdiri sebegitu megah. Ia memenuhi cup bersaiz 35C di dalam keadaan yang seakan hampir melimpah keluar. Ditambahkan pula dengan kerampingan pinggang Liza. Namun yang amat Maniam geramkan ialah pada punggung Liza yang lebar membulat itu. Ianya nampak sungguh lembut dan licin. Itulah yang membuatkan air mazi Maniam mula mengalir keluar dari muncung kulup yang hitam legam itu.

"Ummmm.... memang beruntung batang konek aku malam ni!", kata Maniam.

Tangan Maniam mula membelai belai muka Liza yang ayu itu. Dalam pada itu tangannya juga mula meleret ke celah-celah lembah gunung yang pejal itu. Dengan cekapnya Maniam membuka kancing coli Liza. Maka terlerailah halangan yang melindungi sepasang buah dada bulat tersebut. Londehan isi yang putih gebu itu pun terhidanglah buat tatapan mata Maniam. Amat terpesona dia akan pendedahan sepasang buah dada yang cukup hebat itu.

Sambil melontarkan coli Liza ke atas tanah, Maniam meneruskan misi jahatnya. Panties lace Liza ditarik ke bawah hingga terlucut ke paras buku lali. Maka terdedahah daging tembam yang menghiasi kangkang Liza. Belahan bibir pantatnya yang diselaputi sedikit rambut hitam itu juga jelas kelihatan. Tanpa berlengah Maniam pun meletakkan tangannya di mahkota suci Liza. Sambil itu jari-jarinya bermain-main di celah alur pantat Liza.

Liza hanya menutupkan mata. Sedaya upaya dia cuba menahan perasaan takut dan geli. Tiba tiba Liza tersentak apabila merasakan satu benda asing mula meluruti bibir pantatnya. Rupanya jari jari Maniam telah dengan sewenang-wenangnya mula mencerobohi kemaluan Liza. Kemaluan yang sebelum ini dipeliharai dengan sebegitu cermat tetapi kini sedang diterokai oleh jari jemari seorang lelaki india yang kasar, pekerja ladang kelapa sawit.

Maniam menekan masuk jari telunjuknya hingga mencercah ke selaput dara. Dengan penuh minat dia meninjau keadaan di situ. Setelah berpuas hati dia pun mengorak senyum lebar. Barulah Maniam sedar bahawa mangsanya malam ini masih lagi menyimpan mahkota dara. Kemudian pantas dia mengeluarkan jari tersebut dari pantat yang maha sedap itu. Dicium jari yang agak lembab itu. Maniam tersengih menikmati baunya.

Adalah jelas bahawa Maniam tidak mahu merosakkan hadiah yang istimewa itu. Bila tiba masa yang sesuai nanti jari tersebut akan digantikan pula dengan batang koneknya. Maniam tahu bahawa perempuan melayu ni memang pada adatnya begitu cermat menjaga kangkang. Hanya pada malam pertama saja barulah berlakunya upacara pemecahan dara. Sebab itulah selama ini memang sukar bagi Maniam nak merasai pantat melayu.

Maniam nampaknya begitu bertekad untuk memastikan bahawa Liza tidak lagi dara pada malam pertama nanti. Hak untuk merasmikan pantat Liza sudah pun menjadi milek Maniam. Malam ini keperawanan seorang gadis melayu akan punah dek penangan jolokkan batang hitam yang tidak bersunat. Maniam akan meragut mahkota idaman tersebut tanpa sebarang belas kasihan. Apabila lubang pantat Liza dah rabak dikerjakan, barulah dia akan dibebaskan.

Maniam mula membuka zip seluarnya sendiri. Kemudian dia terus menarik keluar batang koneknya yang sudah bersedia terpacak gagah. Batang Maniam kelihatan besar dan legam di bawah kesamaran cahaya bulan itu. Kepala koneknya nampak amat garang, seperti cuba membebaskan diri dari kulupnya. Ianya macam dah tak sabar sabar lagi menunggu peluang untuk meragut kesucian seorang gadis melayu.

Liza mula membuka sedikit matanya untuk memastikan di mana Maniam berada. Dalam pencarian itu dia terlihatkan batang konek Maniam. Naik loya tekak Liza. Keadaan konek hitam itu dilihatnya sebagai sesuatu yang amat jijik dan hodoh. Biji mata Liza terbeliak kerana terkejut melihatkan sebatang konek yang sebegitu besar dan panjang.

Batang Maniam bersaiz 7 inci panjang dan hampir 3 inci lebar. Ianya sedang terhangguk-hangguk mencari sasarannya. Kepala konek Maniam yang tidak bersunat itu diselaputi kulit yang serba hitam melegam. Kepalanya yang bulat seperti tak sabar-sabar ingin melepaskan diri dari kulit kulup yang membungkusnya. Lubang kecil di hujung kepala konek telah mula basah dengan lelehan air mazi. Akibat rangsangan bau harum Liza dan wajah cantik wanita itu membuatkan air pelincir Maniam cepat saja mengalir keluar membasahi kepala butuhnya. Sisa sisa air kencing juga amat jelas terbau pada batang hitam yang berkarat itu. Pasti lelaki india ini tidak pernah basuh butuhnya selepas kencing.

Maniam menekan bahu Liza supaya berposisi melutut betul-betul di hadapan batang koneknya. Beberapa inci di depan hidung Liza, terpacak kegagahan konek hitam itu. Bau-bauan sisa kencing pantas menyelinap masuk ke dalam hidung si perawan. Berkerut muka Liza kerana tak tahan dengan kesan bau yang sebegitu kuat. Seberapa boleh dia cuba menahan nafas untuk mengelak dari hiduan tersebut.

"Sekarang kamu mesti hisap burung aku," kata Maniam.

"Tolonggg... saya tak boleh hisap.... kotor sangat ni....! tolonglah jangan paksa saya." rayu Liza dengan nada yang amat sayu.

Tanpa banyak cakap Maniam kembali menghunus pisau lipat di tangannya. Pisau yang tajam berkilat itu dimainkan ke muka Liza. Terasa perih di pipi Liza bila hujung pisau yang tajam itu menekan pipi gebunya. Hilang darah dari muka Liza apabila melihatkan pisau itu.

"Kamu boleh pilih... hisap atau nyawa kamu,” Maniam mengugut.

Pucat lesi muka Liza mendengarkan ugutan yang sebegitu ganas. Pantas dia membuka mulut. Sejurus kemudian Liza pun mengulum si konek hitam itu. Nampaknya ugutan si Maniam itu telah pun menjadi. Liza akhirnya terpaksa juga membuat pilihan. Dia masih sayangkan nyawanya. Perogol gila ini mampu saja membenamkan pisau tajam itu ke perutnya.

Bibir lembut Liza kemas mencakup batang konek Maniam. Kepala Liza ditariknya rapat agar batang berkenaan dapat mencecah masuk hingga ke dalam rongga tekak si mangsa. Liza mulai rasa nak termuntah kerana susah nak kawal anak tekaknya yang di penuhi batang konek yang besar itu. Menyedari bahawa Liza semacam tercekik, Maniam meletak pisau di leher Liza.

"Kalau kamu muntah, aku sembelih leher kamu...!"

Pantas Liza pun menelan semula muntah yang sebentar tadi sebegitu mengancam untuk keluar. Bersungguh-sungguh dia memaksakan tekaknya menerima asakan batang konek yang tak bersunat itu. Setelah tekak Liza dapat menyesuaikan diri dengan saiz konek itu, mulut Liza pun mulalah dikerjakan oleh Maniam dengan bertambah rakus.

Maniam memegang erat kepala Liza. Dia jelas menggunakan mulut mangsanya itu seperti "fuck-hole". Disorong tarik batangnya keluar masuk mulut gadis melayu yang lembut itu. Sesekali Maniam menekan batangnya hingga ke pangkal. Ketika itu hidung Liza tenggelam di dalam semak samun bulu-bulu di pangkal batang butuhnya. Bulu bulu kasar yang dah bertahun tidak ditebas itu memanglah kelihatan amat kotor dan menjijikkan. Baunya pula begitu keras menyucuk masuk ke dalam hidung Liza.

"Celupppp.... cepelupppppp..." kesan bunyi yang terbit dari tindakkan keluar masuk batang Maniam ke dalam mulut Liza. Meleleh-leleh air liur yang keluar dari mulut si dara itu. Ia mengalir keluar dari tepi bibirnya akibat dari tujahan yang bertubi-tubi.

Air mata Liza juga meleleh deras kerana menyedari betapa kotornya keadaan sebatang konek india yang tidak bersunat. Mulutnya bagai dijadikan alat untuk membersihkan sisa sisa kencing yang entah berapa lama dah berkerak pada konek berkenaan. Kerja yang menjatuhkan martabatnya itu tak pernah terlintas difikirannya selama ini. Tapi apakan daya, untung nasib nyawanya kini berada di tangan seorang perogol india. Mauatu tidak terpaksalah Liza akur merelakan mulutnya dihina sebegitu rupa.

Maniam cukup asyik menyorong tarik batangnya . Terlalu sedap rasanya bila dapat sumbatkan konek ke dalam mulut gadis melayu yang sebegitu cantik. Sudah terlalu lama Maniam mengidamkan koneknya dihisap oleh seorang perempuan melayu. Sebab itulah bersungguh-sungguh dia menghayati nikmat yang diberikan oleh tekak Liza.

Isteri Maniam sendiri tidak sanggup untuk menghisap konek yang serba serbinya nampak kotor lagi berbau itu. Jadi, inilah kesempatan yang perlu dimanfaatkan sebaik yang mungkin. Maniam perlulah betul-betul menikmati segala yang ada pada tubuh Liza. Batangnya mestilah menerokai setiap lubang yang sepatutnya disumbat.

Dah hampir 15 minit Maniam menghayun batangnya ke dalam mulut Liza. Dia mula dapat merasakan air maninya semakin hampir untuk memuncak. Muntahan isi panas yang dah lama terperam itu, tidak lagi dapat dibendung. Sebenar lagi kepekatan cecair putih itu akan terperah jua ke dalam mulut seorang gadis melayu.

"Buka mulut kamu besar-besar...!" herdik Maniam.

Begitu taat Liza mengakuri arahan tersebut. Mulutnya dingangakan seluas yang boleh. Liza seakan akan sudah berasa lali dan sanggup menerima hakikat penghinaan ke atas dirinya itu. Tanpa sebarang amaran, Liza merasakan simbahan air pekat mula memenuhi mulutnya. Air yang panas itu begitu mudah memasuki mulutnya yang sedang terbuka luas. Pancutan demi pancutan air mani itu menerjah jauh ke dalam rongga tekak Liza.

Air yang berbau hanyir itu amatlah meloyakan perut Liza. Sekali lagi dia terasa seperti ingin muntah. Tetapi sekali lagi Maniam mengacukan pisau dan mengarahkan Liza supaya menelan air mani tersebut. Mau tak mau terpaksa jugalah Liza menahan perasaan loya yang teramat sangat itu. Liza pun mulalah menelan kemasinan air mani Maniam. Berdeguk-deguk tekaknya menelan air nafsu itu sehingga habis licin kesemuanya.

Menggigil gigil Maniam akibat dari penangan nikmat klimaks yang baru dicapainya tadi. Sambil itu Maniam mula menyapukan koneknya ke muka Liza. Saki baki renjisan air maninya dipalitkan ke serata muka Liza yang cantik itu. Ketika itu Maniam terasa bagaikan dia di syurga. Lanar nafsunya telah dimuntahkan sepuas-puas hatinya. Dengan puasnya Maniam bercekak pinggang sambil merenung ke bawah. Dia meneliti keadaan muka Liza. Kesan kesan palitan airmaninya sudah rata terpalit di wajah ayu tersebut. Maniam tersenyum lebar kerana berasa amat bangga dapat melucutkan martabat sorang jelitawan melayu.

Liza juga turut berasa lega kerana mulutnya telah berjaya menunaikan hajat nafsu si lelaki india itu. Ketakutannya mulai pudar kerana yakin bahawa dirinya akan terlepas dengan selamat. Malahan Liza memperbodohkan si india itu kerana dia lebih bernafsu untuk sekadar mengotori mulut gadis melayu saja. Walaupun terpaksa melakukan tugas yang amat menjijikkan, tetapi yang lebih penting ialah pantat daranya itu tidak sedikit pun terjejas. Jika tidak sudah pasti tunangnya akan kecewa kerana pantat Liza sudah tiada lagi daranya.

Maniam tersengih kepuasan. Liza terpaku, wajahnya pucat. Dia mengenangkan apa akan terjadi padanya besok hari. Dia pasti dan yakin perogol india ini akan mengulanginya lagi. Dara yang disayanginya pasti akan menjadi habuan perogol gila ini. Liza merenung nasib malangnya di dalam kesamaran malam. Nasibnya samalah dengan pekatnya hitam malam....

nikmat sex gedik tonggek, Sekodeng kakak madi bogel patat bulu lebat